Hidrasi yang Baik Dapat Mengurangi Risiko Jangka Panjang Gagal Jantung

Tetap terhidrasi dengan baik dapat dikaitkan dengan penurunan risiko gagal jantung , menurut para peneliti di National Institutes of Health. Temuan mereka, yang muncul di European Heart Journal, menunjukkan bahwa mengonsumsi cairan dalam jumlah yang cukup sepanjang hidup tidak hanya mendukung fungsi tubuh yang penting tetapi juga dapat mengurangi risiko masalah jantung yang parah di masa depan.

Gambar: image-cdn.medkomtek.com

Gagal jantung, suatu kondisi kronis yang berkembang ketika jantung tidak memompa cukup darah untuk kebutuhan tubuh, mempengaruhi lebih dari 6,2 juta orang Amerika, sedikit lebih dari 2% dari populasi. Ini juga lebih sering terjadi pada orang dewasa berusia 65 tahun ke atas.

“Mirip dengan mengurangi asupan garam, minum cukup air dan tetap terhidrasi adalah cara untuk mendukung jantung kita dan dapat membantu mengurangi risiko jangka panjang untuk penyakit jantung,” kata Natalia Dmitrieva, Ph.D., penulis utama studi dan peneliti di Laboratorium Pengobatan Regeneratif Kardiovaskular di National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI), bagian dari NIH.

Setelah melakukan penelitian praklinis yang menunjukkan hubungan antara dehidrasi dan fibrosis jantung, pengerasan otot jantung, Dmitrieva dan peneliti mencari hubungan serupa dalam studi populasi skala besar. Untuk memulai, mereka menganalisis data dari lebih dari 15.000 orang dewasa, usia 45-66, yang terdaftar dalam Risiko Aterosklerosis di Komunitas ( ARIC) antara 1987-1989 dan berbagi informasi dari kunjungan medis selama periode 25 tahun.

Dalam memilih peserta untuk tinjauan retrospektif mereka, para ilmuwan berfokus pada mereka yang tingkat hidrasinya berada dalam kisaran normal dan yang tidak menderita diabetes, obesitas, atau gagal jantung pada awal penelitian. Sekitar 11.814 orang dewasa dilibatkan dalam analisis akhir, dan, dari jumlah tersebut, para peneliti menemukan 1.366 (11,56%) kemudian mengalami gagal jantung.

Untuk menilai hubungan potensial dengan hidrasi, tim menilai status hidrasi peserta menggunakan beberapa ukuran klinis. Melihat kadar natrium serum, yang meningkat saat kadar cairan tubuh menurun, sangat berguna dalam membantu mengidentifikasi peserta dengan peningkatan risiko gagal jantung. Ini juga membantu mengidentifikasi orang dewasa yang lebih tua dengan peningkatan risiko untuk mengembangkan gagal jantung dan hipertrofi ventrikel kiri , pembesaran dan penebalan jantung.

Misalnya, orang dewasa dengan kadar natrium serum mulai dari 143 miliekuivalen per liter (mEq/L) – kisaran normal adalah 135-146 mEq/L – pada usia paruh baya memiliki 39% peningkatan risiko terkait gagal jantung dibandingkan dengan orang dewasa dengan kadar yang lebih rendah. . Dan untuk setiap 1 mEq/L peningkatan natrium serum dalam kisaran normal 135-146 mEq/L, kemungkinan peserta mengembangkan gagal jantung meningkat sebesar 5%.

Gambar: asset-a.grid.id

Dalam kohort sekitar 5.000 orang dewasa berusia 70-90 tahun, mereka yang memiliki kadar natrium serum 142,5-143 mEq/L pada usia paruh baya adalah 62% lebih mungkin untuk mengembangkan hipertrofi ventrikel kiri. Kadar natrium serum mulai dari 143 mEq/L berkorelasi dengan 102% peningkatan risiko hipertrofi ventrikel kiri dan 54% peningkatan risiko gagal jantung.

Berdasarkan data ini, penulis menyimpulkan kadar natrium serum di atas 142 mEq/L pada usia paruh baya dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk mengembangkan hipertrofi ventrikel kiri dan gagal jantung di kemudian hari.

Sebuah uji coba terkontrol secara acak akan diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan awal ini, kata para peneliti. Namun, asosiasi awal ini menunjukkan hidrasi yang baik dapat membantu mencegah atau memperlambat perkembangan perubahan di dalam jantung yang dapat menyebabkan gagal jantung.

“Asupan natrium dan cairan serum dapat dengan mudah dinilai dalam pemeriksaan klinis dan membantu dokter mengidentifikasi pasien yang mungkin mendapat manfaat dari belajar tentang cara untuk tetap terhidrasi,” kata Manfred Boehm, MD, yang memimpin Laboratory of Cardiovascular Regenerative Medicine.

Cairan sangat penting untuk berbagai fungsi tubuh, termasuk membantu jantung memompa darah secara efisien, mendukung fungsi pembuluh darah, dan mengatur sirkulasi. Namun banyak orang mengambil jauh lebih sedikit dari yang mereka butuhkan, kata para peneliti. Sementara pedoman cairan bervariasi berdasarkan kebutuhan tubuh, para peneliti merekomendasikan asupan cairan harian 6-8 cangkir (1,5-2,1 liter) untuk wanita dan 8-12 cangkir (2-3 liter) untuk pria. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit juga memberikan tips untuk mendukung hidrasi yang sehat.

Artikel yang Direkomendasikan